EFEK KEMOPREVENTIF DAN ANTIHEMATOTOKSIK MINYAK BIJI JINTEN HITAM (MBJH)

Akrom Akrom, Mustofa Mustofa, Marstyawan Marstyawan, Mubarika Mubarika

Abstract


tepi. Biji jinten hitam (BJH) secara empiris telah digunakan sebagai komponen jamu dengan berbagai macam indikasi, namun mekanisme kerja kandungan zat induksi 10x20 mg/kgbb DMBA terhadap persentase monosit & netrofil darah tepi (kontrol normal) diberi akuabides dan makanan standar, kelompok II , III dan IV sebagai kelompok perlakuan dengan pemberian MBJH 0.25, 2.5 dan 5 ml/kgbb/hari dan diinduksi DMBA. Kelompok V dan VI sebagai kontrol positif I (diberi timokuinon 50 mg/kgBB) dan sebagai kontrol II (diberi tamoksifen). kelompok kontrol pelarut, hewan uji mendapatkan makan minum standar dan jumlah monosit, netrofil dan limfosit lebih tinggi dari kelompok DMBA. DMBA.
Kata kunci: immunoprotective;kemopreventif;limfosit; monosit; netrofil, maserat heksan biji jinten hitam. hoc dengan tingkat kepercayaan p<0,05 untuk persentase komponen lekosit. Hasil analisis statistik perbedaan rata-rata antar kelompok dengan ANAVA dan post hematoprotektor. Pada kelompok yang mendapatkan MHBJH memiliki per sentase larutan minyak jagung yang diberikan sebagaimana pemberian DMBA Dilakukan mg/kgBB DMBA, 2x/pekan selama lima pekan. Kelompok VIII sebagai Kelompok VII sebagai kelompok sakit hanya diinduksi DMBA 10x20mg/kgbb selama 5 pekan. Pada minggu ketiga kelompok I - VII mulai di induksi dengan 20 tikus Sprague dauley. Pada penelitian ini digunakan 80 ekor tikus SD. Hewan uji dibagi dalam 8 kelompok yang masing -masing terdiri dari 10 ekor. Kelompok I aktif BJH belum semua diketahui. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui sehingga diduga dapat menurunkan jumlah netrofil, monosit dan limfosit darah karsinogenik juga terbukti menekan aktivitas sumsum tulang dan spleenosit Senyawa 7,12-DMBA-3,4-diol-1,2 epoksida (DMBA-DE) disamping bersifat kelompok timokuinon (p>0,05). Dapat disimpulkan bahwa MBJH terbukti bersifat Persentase limfosit, netrofil, dan monosit kelompok MBJH setara dengan kemopreventif dan dapat berlaku sebagai hematoprotektor terhadap karsinogen penelitian menunjukkan bahwa MBJH bersifat kemopreventif dan pengaruh pemberian 0,25, 2,5 dan 5 ml/kgbb/hari MBJH selama dan sebelum


Full Text:

PDF


DOI: http://dx.doi.org/10.12928/mf.v10i2.1173

Article Metrics

Abstract view : 176 times
PDF - 314 times

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2019 Universitas Ahmad Dahlan

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution 4.0 International License.


Media Farmasi
p-ISSN 1412-7946 | e-ISSN 2503-5223
Published by Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta Indonesia


This work is licensed under a Creative Commons Attribution 4.0 International License.


View Media Farmasi Stats